Cerita SMS Nyasar

Sebuah siang di daerah Gerlong, saya masih beristirahat usai futsal. Dengan meneguk segelas es teh, saya mencoba tuk melepas dahaga. Secara tiba-tiba saja ponsel saya berdering, ada sebuah SMS yang masuk. Isinya di luar dugaan.

X: Aslm, Ayah.. lagi apa Yang? Udah bangun kan?? Atau jangan-jangan Ayang kerja hari ini...

Saya tahu siapa pengirimnya, dan saya sendiri bingung, ini SMS salah kirim atau si pengirimnya sekedar iseng-iseng jahil/bercanda. Saya tahu itu nomer siapa, begitu juga sebaliknya, si pengirim menyimpan nomor ponsel saya. Akhirnya, saya balas saja SMS tersebut.

A: Lagi makan, tadi baru maen putsal ama temen-teman..
X: Makan yg banyak Sayang... jangan lupa mandi ya Yah... hhe

Hah, kok gini sih? Makin bingung. Apa mesti saya balas lagi? Tapi da saya mah udah biasa ngebalas SMS. Lumayan lah, sekalian ngejahilin. Jarang-jarang bisa ngejahilin yg kayak gini.

A: Iya.. makan yang cukup biar sehat. Btw, pengen dibawain oleh-oleh apa?
X: Ha? Ayah lagi di mana gitu?
A: Di jalan. Lagi di Bandung.
X: Ya udah aku mau oleh-olehnya Udaku Sayang dipitain.. hhe
A: Pengen pita warna apa?
X: Mau warna ungu putih terus ada bunga pink.. hhe
A: Hmm. Andai saja kutahu kado yang bisa membuatmu menjadi seseorang yg merasa paling bahagia dan teristimewakan..
X: :-) cukup kesetiaan, keimanan dan kasih sayang serta pengertian Ayah ke aku.. insya Allah itu jadi kado indah buat aku
A: Dan mungkin karena ketulusan dan kesungguhanmulah yg bisa membuatku jadi sebaik itu.. sampai akhirnya kusadari bahwa kaulah sosok terbaik bagi anak-anakku nanti..
X: Amiin Ya Rabb, semoga aku dapat selalu menjadi yang baik untuk Ayah dan keluarga kita kelak :-) insya Allah, Ayah pun menjadi imam keluarga dan ayah yg ideal bagi anak-anak kita kelak
A: Ya semoga saja ketulusan kan menjaga komitmen ini, sebagaimana cinta menjaga impian, harapan, dan kebahagiaanmu...
X: Amiin ya Rabb :-) Ayah udah shalat?
A: Udah. Tadi udah mandi terus shalat.
X: Aku masih di jalan Yah.. pulang dari klinik. Belum sempet makan.
A: Ya Allah.. kenapa? Masih sakit? Diatur nutrisinya atuh..
X: Gak apa-apa kok Yah.. ini aku baru mau ngelewatin sabuga, lagi wisudaan ya Yah..
A: (^^) I just can hope you’ll fine

Masih gak habis pikir. Bertahun-tahun teman saya itu menyimpan nomor ini, apa dia tak menyadari bahwa dia salah kirim SMS.

X: Insya Allah :-) Ayah, sibuk hari ini?
A: Ma, ini hidup.. selama kita hidup, selalu ada yg dikerjain.
X: Insya Allah :-) Ayah, sibuk hari ini?
A: Kok SMS yg sama sampe 2x.. something happen to you?
X: Nothing happen… I just wanna ask a lil time with you... if i have right for it. :-x
A: Selalu ada yg dikerjain. Lagi ngobrolin masalah kealumnian.. Yes You have, and always..
X: Hmmm... Aku pengen ketemu, pengen liat muka Ayah. Tapi aku ngerti... Aku udah gak bisa ngomong lagi kalo Ayah emang sibuk. Do your job. Gambatte kudasai :-)
A: Kan kusimpan kerinduan ini tuk "saatnya" nanti. Take care your self...

Hari telah larut sore. Malam mulai datang seiring tenggelamnya mentari. Maghrib pun menyapa. Eeh, ada lagi SMS dari pengirim yang sama. Ya, ampun... apa dia gak liat di sender profilenya?

X: Ayah, shalat yuu..
A: Ini masih di jalan.. insya Allah sebentar lagi. Moga aja masih dikasih umur buat ngediriin shalat.. dan moga shalatmu pun selalu terjaga.
X: Ati-ati di jalan sayang...
A: Berharaplah yang terbaik pada-Nya..
X: Insya Allah sayang... seperti halnya aku mengharap kemudahan dan keselamatan atas dirimu kepada-Nya
A: Ku mesti banyak belajar tuk cukup mampu menjagamu, kehormatanmu, dan imanmu.. itulah doaku..
X: :-) terima kasih atas doamu, sayangku… betapa bahagiaku, karena Allah kirimkan kau untukku. Sebagai imamku, sebagai pendamping hidupku.
A: (^^) jadi inget.. suka nyetel lagu BCL yang “Aku Tak Mau Sendiri”, dan kadang suka nyanyiin.. mungkin sebuah bait dalam lagu itu telah menjadi doa, dan dikabulkan-Nya.
X: “Kirim aku malaikat-Mu, biar jadi kawan hidupku” Amin Ya Rabb…. :-) Tan sayang ayah ^^
A: Moga aja kumampu tuk membuat-Nya mencintai, menjaga, dan meridhaimu.. sungguh ku gak tahu gimana caranya menyayangi seorang perempuan.
X: Rasakan dengan hatimu, buktikan dengan tindakanmu, dan kendalikan dengan imanmu.. sayang... :-)
A: Baiklah, ku kan mencoba, walau ku yakin ada orang yang jauh lebih menyayangimu. Walau ku sendiri gak yakin bisa membuatmu merasa disayangi.
X: Sayangku, apa ada rasa ragu? Mungkin ada yg lebih menyayangiku dibanging Kau, Kekasih. Tapi apakah aku bisa mencintainya seperti aku padamu? Sayangku, kumohon berjuanglah demi aku.. Sayang, apakah ada rasa takut yg menghantuimu? Berbagilah denganku... :-)
A: Ku gak pernah mengandung, melahirkan, dan membesarkanmu.. ibumu jauh lebih mencintaimu, dan Allah mencintai hamba-Nya lebih dari yang bisa kulakukan.. Masihkah kau mau menerimaku bila ku hanya bisa menyayangimu seadanya? Bukan sepenuh hati..
X: :-) mengapa Kau bertanya seperti itu? Hatimu bukan sepenuhnya milikku sayang, di sana ada Allah, Rasul, Ayah, Ibu, keluargamu. Aku hanya ada satu tempat yang kau sediakan untukku di hatimu. Bisakah?
A: Karena ku mau mencintai “seseorang” sebagai bagian dari cinta terbesar dalam hidupku, yaitu cinta kepada-Nya. Bila ku gak seperti yang kau harapkan, dan kau pun kecewa. Masihkah kau mau menerimaku apa adanya?
X: Insya Allah aku pun memiliki cita-cita yang sama denganmu... dengan begitu anak-anakku kelak pun dapat tumbuh di lingkungan yg kondusif dan sarat dengan ridho-Nya.
X: Ayah, jangan lupa makan malam ya..
X: Sayang, bisa telfon Aku gak?

Ya, Allah... jadi makin bingung nih kasus. Sudahlah, baiknya segera segera diklarifikasi aja nih masalah. Sungguh terlalu.

A: ??? jujur aja. Saya mah masih lieur. Bingung. Kamu emang dari tadi salah kirim SMS, atau iseng? Kamu tahu ini nomer siapa?

Balasan SMS saya yang ini cukup melegakan.

X: Iya adit. Aku salah kirim SMS... Huahaha... Itu seharusnya buat Aa aku... abisnya di HP yang ini gak ada nomer adit... dan nomer belakang adit sama ama Aa aku. Sama-sama 31 juga... Huaaaa... malu... Adit maaf...

Yaaa, bisa dimaklumi lah. Sedikit jahil ah. Hhehehe. Saya balas lagi:

A: Makanya saya bingung. Salah kirim sampe sejauh itu. Padahal Kamu udah lama tahu nomer saya. Masih mau sayang-sayangan lagi? Apa perlu panggilanmu kuganti jadi Ummi?

Sebuah hari yang aneh
Bandung, 17 Juli 2010 

No comments:

Post a Comment