Apa Yg Bisa Kau Berikan Untuknya?

“Sebagai ketua, kita memang berhak nyuruh-nyuruh staf, atau minta mereka melakukan sesuatu. Tapi itu bukan berarti kita bisa seenaknya. Kurang ajar bener kalau kita menuntut hak kita sebagai ketua, tapi nggak ngasiin hak-hak mereka.”

Akhir-akhir ini obrolan itu hampir selalu terngiang-ngiang. Terlebih lagi karena beberapa bulan terakhir obrolan dengan Teteh saya, yang isi obrolannya agak serupa.

“Dit, udah punya calon?”
“Belum,Teh.”
“Awas kalau ntar nyari! Pesen teteh mah satu aja lah. Jangan ngarep banyak dari orang diincar! Emang kita bisa ngasih apa buat dia?”
“Maksudnya?”
“Iya sok, sekarang gini... Adit pengen orang yang ‘gini-gini-gini’, dan dia bisa ‘gini-gini-gini’ sesuai dengan keinginan. Adit sendiri bisa ngasih apa buat dia?”
“Mmmmm...” Saya bingung. Apa yang bisa saya berikan untuk dia nanti ya? Bingung, karena memang tak terpikirkan, dan tak tahu.
“Bukan masalah uang. Uang mah bisa dicari, diusahain. Adit bisa berharap dia telaten ngasuh anak-anak, tapi dia juga berhak minta sesuatu dari Adit. Andai dia minta Adit untuk jadi imam yang baik buat keluarganya, apa Adit bisa ngasih itu?” Lanjut Teteh saya....

Obrolan yang sederhana, singkat, tapi buat saya pribadi cukup membekas. Apalagi kalau dia sudah bilang “Kalo ada gimana-gimana, teteh mah malu ama almarhum”. Yang dia maksud almarhum itu adalah almarhum bapak. Mungikin saya juga demikian, sama-sama malu pada almarhum.
###

Sekarang-sekarang, ada yang curhat, “Saya pengen orang yang ‘gini-gini-gini’, tapi di sisi lain dia ‘gini-gini-gini’...” Dalam hati, saya sendiri berkata.. Ya sok aja. Itu hak Kamu. Emang apa yang bisa Kamu kasih buat dia? Moga aja teman saya itu bisa ngasih apa yang diinginkan ‘kekasihnya’.

Saya nyadar, bila saya mengharapkan sesuatu dari orang lain, maka saya pun harus siap bila suatu saat nanti dia mengharapkan sesuatu dari saya. Mirip dengan beli nasi goreng, kalau saya pesan seporsi, maka saya juga mesti siap untuk membayarnya, tepatnya bayar untuk seporsi.

Di bawah teriknya mentari
Pinggir kota Bandung, 7 Oktober 2010

No comments:

Post a Comment